Selamat Datang Ke.....

* TASKA & TADIKA UNTUK ANAK-ANAK GENIUS DAN IBUBAPA GENIUS SAHAJA.
* TASKA MESRA SUSU IBU
* MOTTO "BELAJAR BERMULA DARI USIA BAYI".
* PIHAK KAMI MENYEDIAKAN PROGRAM PENJAGAAN DAN PEMERKASAAN ANAK YANG KHUSUS DAN SISTEMATIK BERMULA SEAWAL USIANYA.
* KAMI BERPENGALAMAN DALAM PENDIDIKAN ANAK BAWAH USIA 4 TAHUN SEJAK TAHUN 1998

** Kami MEMBANTU ibubapa mendidik dan merangsang anak menjadi genius dari awal usianya dan membentuk diri bersyukur dengan kebolehan dan menggunakan potensi yang dianugerahkan ***

Welcome AlHumairaa&Zuri@Millenia

Program - Program Kami

JAWATAN KOSONG PERLU SEGERA ( 5 kekosongan ) - Temuduga Dibuat Setiap Bulan..

Rabu, 28 Januari 2009

Keseimbangan antara tuntutan tanggungjawab sebagai ibu n isteri dgn kerjaya yang disandang....

Oleh NOOR HASLIZA NUSI
hasliza.nusi@kosmo.com.my

Wanita bekerjaya perlu pandai menyeimbangkan masa antara kerjaya dan keluarga.

LUANGKAN masa bersama anak-anak agar mereka tidak berasa dipinggirkan. - Gambar hiasan

WANITA dan kerjaya seringkali dikaitkan dengan bebanan kerja. Sehingga ada di antara mereka tidak terdaya lagi untuk menggalas kewajipan dan tanggungjawab sebagai isteri dan ibu di rumah.

Dari pagi sehinggalah lewat petang, mereka sibuk merancang, mengurus dan membina masa depan empayar kerjaya. Ini membuatkan sesetengah urusan yang wajib dipikulnya di rumah dilepaskan kepada pembantu rumah.

Anak-anak dan suami pula merasakan diri mereka terabai gara-gara kerjaya yang dihambat oleh ibu dan isteri. Pengabaian dalam aspek kekeluargaan itu berkaitan tentang penjagaan, penyediaan makanan dan kualiti masa dengan anak-anak.

Soalnya, adakah wanita bekerjaya hari ini masih dihimpit masalah yang sama atau mengganggap pengurusan keluarga seharusnya dibahagikan sama rata dengan suami?

Bagi Puan Sri Maimon Arif Patail yang mempunyai kerjaya hebat, beliau menolak kenyataan bahawa wanita kerjaya seringkali mengabaikan tanggungjawab sebagai isteri dan ibu.

"Sejauh mana bebanan kerja yang ditanggung, ia bukanlah penghalang untuk seseorang wanita kerjaya terlepas daripada tanggungjawab menjaga keluarga dan anak-anaknya," katanya.

PENTING bagi wanita bekerjaya memahami perasaan keluarga dan tanggungjawab yang harus dipikulnya. - Gambar hiasan

Beliau kini menyandang jawatan Pengurus Besar Bahagian Hal Ehwal Korporat Malaysian Mosaic Berhad (MML).

Menurutnya, berdasarkan peratusan pelajar perempuan di institusi pengajian tinggi hari ini yang lebih ramai daripada lelaki, wanita pada masa depan sukar untuk bergelar ibu sepenuh masa.

Katanya, sebalik tamat pengajian, pastinya graduan wanita tersebut akan menceburi kerjaya pilihan.

"Dalam keadaan ekonomi sekarang, tentulah susah bagi wanita untuk meninggalkan kerjaya bagi menjadi seorang ibu sepenuh masa. Sekiranya saya berani menjadi ibu sepenuh masa, saya akan lakukannya. Tetapi saya tidak berbuat demikian.

"Sebagai seorang ibu kepada dua orang cahaya mata, saya telah diajar untuk menjadi seorang wanita bekerjaya. Bagi saya, kerjaya tidak menjadi masalah kepada saya dan keluarga," katanya.

Katanya, apa yang beliau harapkan ialah setiap wanita yang bergelar ibu seharusnya belajar untuk berfikir dan memahami perasaan seseorang terutama anak-anak dan suami.

"Walau sibuk mana sekalipun, tanggungjawab yang harus dipikul semestinya diberi keutamaan dan dilaksanakan dengan jaya," ujarnya spontan.

Bergelar wanita berpengaruh mungkin boleh menggugat kualiti masanya bersama anak-anak. Mengulas soal itu, Maimon berkata, dalam mengendalikan hal melibatkan rumah tangga, beliau sentiasa percaya masa berkualiti penting dalam mengurus anak-anak dan suami.

"Sungguhpun hampir setiap hari bekerja saya pulang lewat, saya tetap berusaha untuk dapat menikmati makan malam bersama keluarga di rumah.

"Jika sempat, saya sendiri akan menyediakan hidangan makan malam tetapi jika sebaliknya, saya akan membelinya di kedai. Apa yang penting, kami sama-sama berpeluang menikmati hidangan malam sambil berkongsi berita yang berlaku pada waktu siang.

"Cara ini penting untuk merapatkan hubungan ahli keluarga selain saya dapat menunaikan tanggungjawab yang dituntut oleh keluarga.

"Tetapi hari Sabtu dan Ahad adalah hari memasak untuk saya. Kami akan meluangkan masa bersama di rumah sambil bergurau-senda," tambahnya.

WALAUPUN sibuk, ibu bapa seharusnya mengutamakan pemilihan menu yang sihat untuk anak-anak.

Bagi Maimon, seorang wanita yang berjaya jika hendak terus berjaya mestilah berusaha dari rumah.

"Kejayaan yang dicapai mestilah seimbang di antara karier dan keluarga," katanya ketika menjawab persoalan mengenai kualiti masa yang diberikan kepada keluarganya.

Dalam menjalani kehidupan yang penuh cabaran, Maimon berkata, ibu bapa sewajarnya mendidik anak-anak sejak kecil tentang pengurusan masa dan wang saku, membuat keputusan yang tepat dan penjagaan diri yang bijak sekiranya ibu bapa tiada di rumah.

"Nilai-nilai didikan yang sempurna bermula dari rumah. Ibu bapa seharusnya memberi kata-kata perangsang kepada anak-anak termasuk membuatkan mereka faham tentang kesibukan kerjaya yang dipikul oleh ibu bapa.

"Ini penting untuk mengelakkan rasa tidak puas hati anak-anak apabila ibu bapa kerap tiada di rumah kerana urusan kerja.

"Walaupun mempunyai pembantu rumah, ibu bapa tidak boleh melepaskan tanggungjawab 100 peratus kepada mereka," ujarnya panjang lebar.

MAIMON percaya masa yang berkualiti penting dalam menguruskan anak-anak.

Dalam kesibukan melunaskan tanggungjawab kerjaya pada setiap hari, adakah beliau masih menitikberatkan hal pemakanan anak-anak?

"Semuanya bergantung kepada keadaan memandangkan anak-anak saya sudah meningkat remaja.

"Namun begitu, ibu bapa perlu memahami cara pemilihan makanan anak-anak agar setiap pemakanan yang diambil dapat membantu meningkatkan daya ketahanan badan sekali gus mengembangkan daya kognitif mereka," katanya.

Alasan Berbohong

sebenarnya Alasan Berbohong ini bukan sahaja akan terkena pada wanita malah lelaki juga turut terlibat.... begitu juga kanak-kanak. Jikalau kita membaca buku "lets get result, not excuses", kita akan dapati lebih 50 alasan yang disukai oleh manusia untuk melakukannya

Akhbar Kosmo ada menceritakan perihal dibawah... yang boleh kita ambil iktibar....

Umumnya, wanita berbohong bukannya disebabkan mereka tiada arah tuju atau cuba mencipta sesuatu perkara yang tidak masuk fikiran. Terdapat beberapa alasan yang mendorong mereka melakukan hal ini.


1. Balas dendam 

Sekiranya anda berani mengkhianati cintanya, dia juga akan berani membalasnya. Bahkan, dia lebih hebat daripada anda. Walaupun tindakannya itu telah diketahui, mungkin dia sengaja melakukan sedemikian. Ramai wanita mempunyai cara tersendiri saat menghadapi situasi pembohongan yang dilakukan kekasihnya. Malah, dia juga berani melakukannya dengan secara tersembunyi, tanpa pengetahuan anda.

2. Urutan kasih

Wanita sememangnya menginginkan dirinya dicintai dan dihargai. Apatah lagi, mengharapkan sebuah percintaan yang tiada titik noktahnya. Lebih-lebih lagi daripada insan tersayang. Mereka ingin menjadi wanita pertama di dalam hidup anda dan bukannya, berada di tangga kedua atau berikutnya. Sekali anda menduakan cintanya, dia akan berkali-kali mengkhianati hidup anda.

3. Kekerasan

Kini, ramai wanita semakin sedar tentang pentingnya penghargaan yang patut diterimanya. Salah satunya ialah bersikap tegas ketika pasangannya melakukan kekerasan (umumnya secara fizikal) kepadanya. Mungkin pada awalnya dia akan cuba bertahan, tetapi apabila anda kembali mengulangi tindakan tersebut, mereka akan meninggalkan anda tanpa sebaris nota. Mereka yakin, masih ramai lelaki di luar sana yang dapat menghargai dirinya yang jauh lebih baik daripada anda.

4. Hambar

Wanita begitu gemar hal-hal yang remeh atau kecil. Misalnya, hari ulang tahunnya, hari jadi kamu berdua atau hal-hal istimewa lainnya. Hati-hati bila anda menganggap semua ini sebagai hal yang remeh. Apatah lagi apabila selama ini, si dia selalu mengurus hal yang melibatkan pengorbanan demi kekasihnya.

Sekiranya, anda tidak pernah sesekali menghargai apa yang dia lakukan untuk anda dan mengabaikan hal-hal yang dianggapnya penting, bersiap sedialah menghadapi pertengkaran yang hebat.

5. Seks

Meskipun anda tidak memberikan perhatian yang sepenuhnya terhadap si dia, ketidakpuasan dalam urusan seks mampu memberi kesan yang mendalam terhadap perhubungan. Ingat, akibat kurangnya layanan seks, ia akan mendatangkan kesan bahaya dalam perkahwinan. Oleh itu, segeralah mencari jalan penyelesaiannya.

BIASANYA wanita akan mencari jalan penyelesaiannya sendiri apabila berhadapan dengan masalah cinta. - Gambar hiasan 


6. Cadangan 

Saat putus cinta, biasanya kaum wanita lebih cepat 'menderita' ketika menghadapi hari-hari mendatang sebelum mampu bangkit semula untuk hidup gembira. 

Ini kerana, sewaktu dia mendapat petunjuk bahawa perhubungan itu tidak dapat dipertahankan lagi, mungkin dia akan mencari pengganti anda. Jadi, sekiranya anda benar-benar mencintainya, perbaikilah hubungan anda dengannya segera.

7. Jejaka bermasalah 

Maksudnya, terdapat banyak perkara di sekeliling anda yang membuatkan pasangan merasakan anda tidak diperlukan lagi. Sebabnya, selain menjalani hubungan cinta yang sudah tentunya tidak lepas daripada kekangan masalah, anda juga harus menangani karakter kekasih yang semakin berani. Ingat, dia bersikap sedemikian disebabkan anda yang memulakannya dahulu.

8. Hubungan tiada kesudahan

Kebiasaannya, saat menjalani hubungan dengan pasangan, wanita menginginkan adanya hubungan yang penuh komitmen, iaitu hubungan yang diakhiri dengan keputusan membanggakan.

Apabila sudah lama menjalin hubungan cinta, tetapi tiada keputusan untuk ke jinjang pelamin, wanita akan berfikir bahawa anda tidak lagi menginginkan dia dalam hidupnya. Jadi, buat apa menunggu anda dengan lebih lama?

9. Bosan

Hal ini muncul disebabkan dia terperangkap dalam rutin hariannya sama ada kerja rumah mahupun hubungan yang dijalinkan itu begitu membosankan. 

Baginya, jika anda tidak memberinya perhatian yang diharapkan dan waktu anda pula lebih banyak dihabiskan untuk urusan lain, biasanya wanita akan mencari jalan penyelesaiannya yang tersendiri. Perlu diingatkan bahawa wanita gemarkan suatu kejutan dan selalu ingin dirinya lebih istimewa.

10. Hubungan tidak diduga

Pada awalnya, dia berasa terlalu selesa saat menjalin hubungan dengan anda. Tetapi ternyata, dia tidak menikmati kehangatan bersama dan terasa begitu terikat dengan anda. Tidak hairanlah apabila anda masih cuba membawanya ke sana dan ke sini, dia mula bersikap dingin kerana sudah menyerahkan seluruh perasaannya kepada insan lain.


***** kamu = anda

Selasa, 13 Januari 2009

Bila Anak Mula Cintakan Ilmu........

Buku 'teman setia' Azzah

Kanak-kanak berusia sembilan tahun ini mampu menghabiskan sebuah buku cerita setebal 40 muka surat dalam masa satu atau dua hari. Tahun lalu dia meminjam 203 buah buku dari perpustakaan.


KIRI: BUKU bergambar menjadi pencetus minat Azzah terhadap hobi membaca.


BENARLAH kata pepatah Melayu, melentur buluh biarlah dari rebungnya. Itulah yang ditunjukkan oleh seorang kanak-kanak, Nur Azzah Abdul Ghani, 9.

Ketika ramai kanak-kanak seusianya asyik bermain di padang permainan bagi menghabiskan masa lapang, dia yang mesra dipanggil Azzah menjadikan timbunan buku-buku cerita yang dipinjam di perpustakaan sebagai teman setia.

"Selalunya, saya menghabiskan masa lapang dengan membaca buku cerita yang dipinjam dari perpustakaan. Saya juga membaca sebelum masuk tidur," ujarnya yang petah berkata-kata.

Ketika menjengah ke bilik tidur anak pasangan Saidatul Naziha Saidin, 35, dan Abdul Ghani Mohamad, 44, penulis mendapati biliknya umpama perpustakaan mini. Bilik itu dipenuhi dengan rak-rak berisi pelbagai jenis buku.

Malah, sebuah lagi bilik di rumah yang terletak di Taman Jambu, Machang Bubuk, Bukit Mertajam, Pulau Pinang itu turut dijadikan ruang bacaan keluarga dan tempat Azzah mengulang kaji pelajarannya.

Justeru, tidak hairanlah pada usia muda, Azzah diiktiraf oleh Perbadanan Perpustakaan Awam Pulau Pinang (PPAPP) sebagai pembaca terbanyak bagi kategori kanak-kanak untuk tahun 2008.

Menurut murid Sekolah Kebangsaan Machang Bubuk itu, minat terhadap buku berputik sejak dia berusia empat tahun.

Katanya, minat itu semakin bercambah apabila dia memasuki prasekolah dan setelah mahir membaca.

"Mama dan ayah kerap beli bahan bacaan di rumah. Tetapi ketika itu, Azzah sekadar membelek-beleknya sahaja kerana suka melihat gambar-gambar cantik dan warna-warni.

"Malah, buku cerita yang dibaca abang banyak lakaran lukisan dan mungkin itu menyebabkan Azzah teringin untuk mengetahui apa sebenarnya yang terkandung dalam sesebuah buku.

"Bagaimanapun, banyak buku cerita dipinjam di perpustakaan. Selain berjimat kerana tidak perlu berbelanja, Azzah boleh dapat berbagai-bagai jenis buku untuk dibaca termasuk buku berbahasa Inggeris," katanya.

Azzah mampu menghabiskan sebuah buku cerita setebal 40 muka surat dalam masa sehari atau dua hari. Buku itu kemudian dipulangkannya semula ke perpustakaan dan menukarnya dengan buku lain.

Menurut kanak-kanak itu lagi, dia sanggup berbasikal seorang diri ke Perpustakaan Komuniti Siber Ilmu yang terletak kira-kira 200 meter dari rumahnya semata-mana mahu mendapatkan bahan bacaan baru.

"Azzah memang minat baca buku, tapi tak sangka pula minat ini diiktiraf oleh perpustakaan negeri," katanya yang menerima pengiktirafan tersebut setelah meminjam 203 naskhah buku dan majalah sepanjang tahun lalu.

Malah, jumlah pinjamannya juga jauh lebih tinggi berbanding penerima anugerah yang sama bagi kategori warga tua dan dewasa iaitu Tan Ewe Tat, 56, dan Mahani Sharif Hussin yang masing-masing meminjam 113 dan 165 buah buku untuk tempoh yang sama.

Tidak pernah membayangkan dirinya untuk bergelar ulat buku, Azzah mengakui minat untuk membaca kini bukan sekadar mengisi masa lapang, tetapi untuk menagih pengetahuan dan maklumat.




Meminati buku cerita bahasa Melayu, Azzah menyimpan cita-cita untuk menjadi doktor setelah dewasa kelak.

Anak kedua dari tiga beradik itu mula menunjukkan minat membaca ketika berusia empat tahun.


SEBAIK sahaja tahu membaca pada usia lima tahun, Azzah terus aktif membaca sehingga mendapat pengiktirafan Perbadanan Perpustakaan Awam Pulau Pinang.


Namun ketika berada di kelas tadika semasa berusia lima tahun, minatnya semakin ketara apabila mula pandai membaca. Hasilnya, Azzah lebih lancar membaca berbanding kanak-kanak lain seusianya.

Menurut Saidatul Naziha, anaknya mula rajin ke perpustakaan untuk meminjam buku cerita ketika berusia tujuh tahun.

"Saya dan suami tidak pernah menyekat minatnya, malah kami sering bawa dia ke pameran buku dan membelikan bahan bacaan yang baru untuknya.

"Saya juga tidak pernah menetapkan waktu baginya untuk membaca buku di rumah kerana bagi saya, ia satu tabiat yang harus diberi galakan dan bukan dihalang," jelasnya.

Walaupun dia amat berbangga dengan sikap 'ulat buku' yang ditunjukkan puteri tunggalnya itu, tetapi Saidatul Naziha sedikit terkilan kerana minat itu tidak ditiru oleh anak sulungnya, Muhamad Hafiz, 12, dan anak bongsunya, Muhamad Mustaffa, 6.

Namun ibu kepada tiga anak ini tetap berbangga apabila pada usia Azzah yang baru setahun jagung, dia sudah mendapat pengiktirafan yang mungkin jarang diperoleh oleh kanak-kanak seusianya.

"Kini, saya dan suami pun terikut-ikut dengan sikap 'ulat buku' yang ditunjukkannya apabila mula menjadikan membaca sebagai hobi mengisi masa senggang di rumah, selain mesti bawa bahan bacaan semasa perjalanan jauh," ujarnya.